berhala yang belum pecah

Bismillah..

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya.

 

~~

 

Kira-kira 1400 tahun dahulu, Rasulullah bergerak keluar dari tanah Al-Munawwarah Madinah, menuju ke tanah Al-Mukarramah Makkah, dengan bala tentera seramai sepuluh ribu orang yang kesemuanya dari kalangan para sahabat yang jujur dan lurus dalam melangkah, gagah. Pantang mengalah, demi agama Allah.

Berpergian mereka dengan satu misi. Tanah turunnya wahyu itu akan ditawan kembali. Akan dipancang dengan satu panji. Akan disimbah dengan cahaya islami. Akan disimbah lagi dan lagi, biar bercahaya terang dan memukau, dengan cahaya ilahi.

Bukan kecil kekuatan mereka. Bantuan Allah benar-benar ada, menambah daya dan upaya ke atas setiap  para mukmin itu yang masing-masing mendambakan syurga.

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu melihat manusia berbondong-bondong masuk ke dalam agama Allah..”

An-Nasr: 1-2

 

Hari itu menyaksikan Kota Mekah dibuka.
Debu dan batu jadi saksi, jiwa nan perkasa tunaikan janji. Seagung kepak sang rajawali, hancurkan kecongkakan tirani. (*lirik lagu)

Sesungguhnya tiada daya dan tiada upada, melainkan dengan adanya Allah bersama.

 

~~

“Kebenaran telah datang dan kebatilan menghilang, sesungguhnya kebatilan itu telah terpadam”

(al-Isra’: 81)

 

Dari atas Kaabah, dengan busar panah di tangan, Rasulullah menyebut untaian ayat ini.

Dengan busar panah di tangan itu, baginda menjatuhkan berhala-hala sebanyak tiga ratus enam puluh semuanya. Satu, demi satu.

“Kebenaran telah datang dan kebatilan tiada lagi menjelang dan tiada pula ia berulang “

(Saba’: 49)

 

Lalu berhala-berhala pun jatuh dan tumbang, hancur berderai-derai.

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

 

~~

 

Itulah kesudahan berhala-berhala yang disembah oleh puak-puak musyrikin Mekah. Padahal nyata, sedikitpun berhala itu tidak mampu memberikan apa-apa kepada sesiapa, malah untuk dirinya sendiri pun ia tidak mampu berbuat apa-apa.

Ahhaa, menyebut tentang itu, mengingatkan kepada berhala yang dinamakan “manat” oleh Amru bin Jamuh suatu ketika sebelum keislamannya dahulu. Waktu tuhannya itu hilang. Waktu dia mencari-cari dalam amarahnya,

“Mana manat gua??”

 

Waktu itulah beliau melihat kerumunan orang di lubang kotoran, lalu dihampirinya, dan ia mendapati “tuhannya” terhunjam ke kotoran dengan pedang dan bangkai anjing di pundaknya.

Amru pun sedar, berhala yang selama ini disembahnya tidak mempunyai kekuatan apa-apa, bahkan untuk mempertahankan dirinya sendiri pun tidak mampu, walaupun senjata tersedia.

 

 

Namun,

bukan semua berhala boleh pecah dengan hentakan tukul atau tembakan busur panah.

 

1400 tahun sudah berlalu, namun umat hari ini menyaksikan masih banyak rupanya berhala yang belum “pecah”.

Berhala yang bersembunyi di dalam dada muslim, dan mengganggu lurusnya ingatan dan ketaatan seorang hamba kepada Allah yang Maha Esa.

Berhala yang dituruti kata-katanya, didengari bisikannya dan dibuntuti permintaannya. Langsung, menjadikannya tuhan kepada empunya jiwa. Ya, tuhan.

Itulah – hawa nafsu. Yang sentiasa dahaga, untuk disuap dengan keseronokan yang sia-sia.

Maka tidak peliklah, jika Allah bertanya,

“pernahkah kamu melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya?”

al furqan:43

 

Kerana berhala itu tidak semuanya boleh dipecah hancurkan oleh tukul atau busur panah, maka masih banyak lagi hari ini ‘mereka’ yang belum pecah, belum hancur.

Yang masih ditaati, didengari dan dibuntuti. Walaupun kadang-kala berselang-seli pula dengan mentaati Allah.

Solat, tapi juga pergi ke pesta-pesta hiburan, berlaga bahu lelaki perempuan.

Puasa, tapi mahu juga buka aurat sekali-sekala, berhibur dan menurut rasa.

 

Iya, mungkin benar,

“Alahai. Jangan lah syadid (keras) sangat. At least dia solat. Dari dia tak solat langsung?

Maksiat-maksiat tu lama-lama dia tinggal lah. Jangan sebab dia campur-campur, kita nak kata dia kufur, nak samakan dia dengan musyrikin Mekah dulu tu.  

Iman manusia ni kan, yazid wa yankus..

 

Tuddiaa.

Tapi maaf. Maaf banyak-banyak.

Sampai bila?

Bukankah..

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semuam mengetahuinya.”

(albaqarah:42)

 

Dan tidak takutkah..

“Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya,

dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya?

Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat).

Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”

(al-jatsiyah ayat 23)

 

samada 1400 tahun dulu atau sekarang, di Mekah atau di mana-mana, sejak dulu hingga sekarang, Tuhan kita tetap sama –  cuma satu. dan Dia Maha Esa.

Maka kalau dahulu menyembah berhala itu perlakuan syirik mempersekutukan Allah, maka sekarang pun ia tetap sama.

Maaf, wahai jiwa-jiwa. Azab Allah itu lebih syadid (keras) lagi, cukuplah itu untuk membuka luas-luas mata kita.

 

Kalimah syahadah yang kita lafaz,

Lailahaillallah, Muhammadur Rasulullah – sudah masanya kita buktikan dengan jelas dan nyata.

 

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

 

~~

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya, sambil pegang iphone, buka application 9gag.  Sebentar kemudian disusuli ketawa gembira.

“Belum tibakah masanya bagi orang-orang beriman, untuk khusyuk hati mereka mengingati Allah, dan mematuhi kebenaran yang diturunkan kepada mereka?”

al hadid:16

 

Inilah masanya, wahai jiwa-jiwa.

Berhala-berhala yang belum pecah itu, hancurkan. Hancurkan.

 

:.

Huda

bukan aku tidak pernah, merasa bahana nya.

aku juga sedang pahit berusaha. aku juga mahu ke syurga.

Rational people don’t sin around.

bismillah..

Economist (generally) believe that people (generally)
behave rationally.

Rational people make choices about alternative courses
of action by comparing benefits and costs, and will only
willingly take an action if they expect the extra benefits
they get are going to be greater than the extra costs
they incur.

So kesimpulan yang aku dapat dari nota ekonomi ni adalah, orang yang memilih untuk buat maksiat demi seronokkan hati – adalah TIDAK RASIONAL.

Sekian.

~

Huda

iklan sambil study untuk paper econs isnin ni.

Terjemahan: Cahaya di wajah umat

 

Cahaya Di Wajah Ummat – Bab 1 dari Untukmu Kader Dakwah,
oleh KH. RAHMAT ABDULLAH

..

Dalam sebuah kesatuan amal jama’i (berkerja berkumpulan), ada yang mampu menunjukkan prestasi cemerlang karena dirinya betul-betul sesuai dengan tuntutan dan adab ber-amal jama’i. Kejujuran, kesuburan, kejernihan dan kehangatan ukhuwahnya betul-betul terasa. Keberadaan dan kehadirannya, menggairahkan dan menenteramkan ahli lain.

Namun perlu diingat, walaupun telah bekerja dalam jaringan amal jama’i, tetap juga, pertanggungjawaban amal kita nanti, akan dilakukan di hadapan Allah SWT secara individu. Bukan secara berkelompok.

Disebabkan itu, tidak sepatutnya ada kader yang bergantung/mengharapkan kepada kumpulan-kumpulan besar yang disertainya, tanpa berusaha meningkatkan kualiti diri. Ingat suatu pesan Rasulullah SAW: Man abtha-a bihi amaluhu lam yusri’ bihi nasabuhu (Siapa yang lambat beramal, tidak akan dipercepat oleh nasabnya ).
Makna yang terkandung di dalam istilah tarbiah itu sendiri, jika difahami, sudah memestikan seseorang menjadi lebih berdaya upaya, dan sememangnya bukan terus menerus melekat dan tergantung pada orang lain.

Meskipun wujudnya kebersamaan itu merupakan sesuatu yang baik, tapi harus diingat, bahawa ada masanya kita tidak dapat bersama dan akan berseorangan, demikian sunah (tradisi) nya.

Lihat para sahabat Rasulullah saw. Sekiranya mereka mahu, mereka boleh saja menetap dan wafat di Madinah, atau terus menerus tinggal ber-mulazamah di masjidil Haram yang nilainya sekian ratus ribu, atau di Masjid Nabawi yang pahalanya sekian ribu kali.

Tapi mengapa makam para Sahabat tidak banyak berada di Baqi atau di Ma’la? Sebaliknya makam mereka banyak bertebaran jauh, beribu-ribu batu dari negeri mereka.

Melihatkan ini, kita dapat memahami, sesungguhnya mereka benar-benar yakin dan mahu membuktikan bahawa diri mereka itu adalah seperti apa yang Allah sebutkan di dalam firman-Nya:

Wal takum minkum ummatuy yad’una ilal khoir. Atau dalam firman- Nya: Kuntum khoiro ummati ukhrijat linnasi (Kamu adalah sebaik-baiknya ummat yang di-tampilkan untuk ummat manusia. Qs. 3;110).

Bagi mereka ini, ummat yang terbaik bukan untuk disembunyikan, disimpan atau dijaga rapi takut-takut ‘tercemar’. Sebaliknya, untuk ditampilkan dan dihadirkan kepada seluruh ummat manusia. Membawa sinar, membawa ‘kehidupan’ – dengan membawa islam rahmatan lil ‘alamin.

Inilah sesuatu yang sangat perlu kita jaga dan perhatikan. Benar, kita semua beramal secara berjemaah, berkumpulan dan berpasukan, tapi kita juga haruslah tidak terlarut jika terpaksa bersendirian. Hendaklah ketika itu, kita selalu mendapat cahaya, malah menjadi cahaya yang menyinari lingkungan sekitar.

Tidak sepatutnya ada mana-mana kader yang mengatakan, “ana jadi teruk begini sebab keadaan sekeliling ana teruk. Biah tak mendukung tarbiyyah ana.”

Mengapa tidak berkata sebaliknya, “agh, tak boleh biar ni. persekitaran macam ni, aku kena ubah dengan pengaruh yang ada pada diri aku.”

Sepatutnya dimanapun dia berada, seorang kader itu mesti berusaha mewujudkan kawasan-kawasan kebaikan, kawasan cahaya, kawasan ilmu, kawasan akhlak, kawasan taqwa, kawasan al-haq, setelah kawasan-kawasan tadi menjadi sempit dan gelap dimonopoli kawasan-kawasan jahiliyah, kezaliman, kebodohan dan hawa nafsu.

Demikianlah ciri kader, dimanapun dia berada, dia terus menerus memberi makna kehidupan. Sepertimana sejarah da’wah ini sendiri, ia tumbuh dari seorang, dua orang kemudian menjadi beribu-ribu atau berjuta-juta orang.

Sangat indah ungkapan Imam Syahid Hasan Al Banna, “Antum ruhun jadidah tarsi fi ja-sadil ummah”. Kamu adalah ruh baru, kamu adalah jiwa baru yang mengalir di tubuh ummat, yang menghidupkan tubuh yang mati itu dengan Al-Qur’an.

Maka tidak sepatutnya ada lagi kader yang hanya mengharapkan dan bergantung kepada kerumunan besar untuk merasakan kewujudan dirinya, untuk lebih menjamin iman dan taqwanya. Sebaliknya, dimanapun dia berada ia tetap merasakan dirinya sebagai hamba Allah SWT, ia harus memiliki kesadaran untuk menjaga dirinya dan taqwanya kepada Allah SWT, baik dalam keadaan sendiri mahupun bersama orang ramai.

Sepatutnya seorang daie itu, kemana-pun pergi, dia tidak merasa kesunyian, tersudut atau terasing, karena dia yakin Allah senantiasa ber-samanya. Bahkan dia benar-benar juga merasakan kebersamaan rasul-Nya, ummat dan alam semesta sentiasa.

Lihatlah – kehebatan Namrud bagi Nabi Ibrahim AS tidak ada ertinya, kerana Ibrahim tidaklah bersendirian. ALLAH bersamanya, dan alam semesta juga akan selalu bersamanya. Sehinggakan api yang berkobar-kobar yang dinyalakan Namrud untuk membinasakan dirinya, ternyata satu pasukan dengannya dalam menunaikan tugas pengabdian kepada ALLAH.

Akhirnya, dari menghanguskannya, ia menjadi “bardan wa salaman” (penyejuk dan penyelamat) pula.

Oleh kerana itu, kader sejati perlu yakin bahwa Allah SWT akan senantiasa membuka jalan bagi pejuang Da’wah, sesuai dengan janji-Nya, In tansurullah yansurukum wayu sabit akdamakum (Jika kamu menolong Allah, Ia pasti akan menolongmu dan mengokohkan langkah kamu)

Semoga para kader senantiasa mendapatkan perlindungan dan bimbingan dari Allah SWT ditengah derasnya arus dan badai perosakan ummat. Kita harus yakin sepenuhnya akan pertolongan Allah SWT, dan bukannya yakin serta percaya pada diri sendiri. Tidak ada daya, dan tidak ada kekuatan, melainkan dengan Allah ada bersama.

Masukkanlah diri kedalam benteng-benteng kekuatan usrah atau halaqah – tempat Junud Da’wah melingkar dalam suatu benteng perlindungan, menghimpun bekal dan amunisi, untuk terjun ke arena pertarungan Haq dan bathil yang berat dan menuntut pengorbanan.

Disanalah kita mentarbiah diri sendiri dan generasi mendatang.

Aaa, generasi mendatang. (:
Inilah sebagian pengubat kesedihan ummat yang berkepanjangan, yaitu dengan munculnya generasi baru. Generasi yang siap memikul beban da’wah dan menegakan Islam.

Inilah harapan baru bagi masa depan yang lebih gemilang, dibawah naungan Alqur-an dan cahaya Islam
rahmatan lil alamin.

..

..

~~

Huda

5 minutes break from studying, i decide to translate this chapter. 

For those who has difficulties to understand jowo. (:

moga bermanfaat.

Kisah: Kenapa aku jatuh cinta padanya.

Bismillah

Apa yang Tuan pikirkan tentang seorang laki-laki berperangai amat mulia, yang lahir dan dibesarkan di celah-celah kematian demi kematian orang-orang yang amat mengasihinya?

Lahir dari rahim sejarah, ketika tak ada seorangpun mampu mengguratkan kepribadian selain kepribadiannya sendiri. Ia produk ta’dib Rabbani (didikan Tuhan) yang menantang mentari dalam panasnya dan menggetarkan jutaan bibir dengan sebutan namanya, saat muaddzin mengumandangkan adzan.

Di rumahnya tak dijumpai perabot mahal. Ia makan di lantai seperti budak, padahal raja-raja dunia iri terhadap kekokohan struktrur masyarakat dan kesetiaan pengikutnya. Tak seorang pembantunya pun mengeluh pernah dipukul atau dikejutkan oleh pukulannya terhadap benda-benda di rumah.

Dalam kesibukannya ia masih bertandang ke rumah puteri dan menantu tercintanya, Fathimah Az-Zahra dan Ali bin Abi Thalib.

Fathimah merasakan kasih sayangnya tanpa membuatnya menjadi manja dan hilang kemandirian. Saat bani Makhzum memintanya membatalkan eksekusi atas jenayah seorang perempuan bangsawan, ia menegaskan: “Sesungguhnya yang membuat binasa orang-orang sebelum kamu ialah, apabila seorang bangsawan mencuri kamu biarkan dia dan apabila yang mencuri itu rakyat jelata mereka tegakkan hukum atas-nya. Demi Allah, seandainya Fathimah anak Muhammad mencuri, maka Muhammad tetap akan memotong tangannya.”

Hari-harinya penuh kerja dan intaian bahaya. Tapi tak menghalanginya untuk – lebih dari satu dua kali – berlomba jalan dengan Humaira, sebutan kesayangan yang ia berikan untuk Aisyah binti Abu Bakar Ash-Shiddiq. Lambang kecintaan, paduan kecerdasan dan pesona diri dijalin dengan hormat dan kasih kepada AshShiddiq, sesuai dengan namanya “si Benar”.

Suatu kewajaran yang menakjubkan ketika dalam sibuknya ia masih menyempatkan memerah susu domba atau menambal pakaian yang koyak.

Setiap kali para shahabat atau keluarganya memanggil ia menjawab: “Labbaik”. Dialah yang terbaik dengan prestasi besar di luar rumah, namun tetap prima dalam status dan kualitasnya sebagai “orang rumah”.

Di bawah pimpinannya, laki-laki menemukan jati dirinya sebagai laki-laki dan pada saat yang sama perempuan mendapatkan kedudukan amat mulia.”Sebaik-baik kamu ialah yang terbaik terhadap keluarganya dan akulah orang yang terbaik diantara kamu terhadap keluargaku.”

“Tak akan memuliakan perempuan kecuali seorang mulia dan tak akan menghina perempuan kecuali seorang hina,” demikian pesannya.

Di sela 27 kali pertempuran yang digelutinya langsung (ghazwah) atau di panglimai shahabatnya (sariyah) sebanyak 35 kali, ia masih sempat mengajar Al-Qur’an, sunnah, hukum, peradilan, kepemimpinan, menerima delegasi asing, mendidik kerumahtanggaan bahkan hubungan yang paling khusus dalam keluarga tanpa kehilangan adab dan wibawa.

Padahal, masa antara dua pertempuran itu tak lebih dari 1,7 bulan.

Setiap kisah yang dicatat dalam hari-harinya selalu bernilai sejarah. Suatu hari datanglah ke masjid seorang Arab gunung yang belum mengerti adab di masjid. Tiba-tiba ia kencing di lantai masjid yang berbahan pasir. Para shahabat sangat murka dan hampir saja memukulnya. Sabdanya kepada mereka: “Jangan. Biarkan ia menyelesaikan hajatnya.”

Sang Badui terkagum. Ia mengangkat tangannya, “Ya Allah, kasihilah aku dan Muhammad. Jangan kasihi seorangpun bersama kami.” Dengan senyum ditegurnya Badui tadi agar jangan mempersempit rahmat Allah.

Ia kerap bercengkerama dengan para shahabatnya, bergaul dekat, bermain dengan anak-anak, bahkan memangku balita mereka di pangkuannya. Ia terima undangan mereka; yang merdeka, budak laki-laki atau budak perempuan, serta kamu miskin.

Ia jenguk rakyat yang sakit di ujung Madinah. Ia terima permohonan ma’af orang.

Ia selalu lebih dulu memulai salam dan menjabat tangan siapa yang menjumpainya dan tak pernah menarik tangan itu sebelum shahabat tersebut yang menariknya.

Tak pernah menjulurkan kaki di tengah shahabatnya hingga menyempitkan ruang bagi mereka. Ia muliakan siapa yang datang, kadang dengan membentangkan bajunya. Bahkan ia berikan alas duduknya dan dengan sungguh-sungguh.

Ia panggil mereka dengan nama yang paling mereka sukai. Ia beri mereka kuniyah (sebutan bapak atau ibu si Fulan).

Tak pernah ia memotong pembicaraan orang, kecuali sudah berlebihan. Apabila seseorang mendekatinya saat ia sholat, ia cepat selesaikan sholatnya dan segera bertanya apa yang diinginkan orang itu.

Pada suatu hari dalam perkemahan tempur ia berkata: “Seandainya ada seorang shalih mau mengawalku malam ini.” Dengan kesadaran dan cinta, beberapa shahabat mengawal kemahnya.

Di tengah malam terdengar suara gaduh yang mencurigakan. Para shahabat bergegas ke arah sumber suara. Ternyata Ia telah ada di sana mendahului mereka, tagak di atas kuda tanpa pelana. “Tenang, hanya angin gurun,” hiburnya.

Nyatalah bahwa keinginan ada pengawal itu bukan karena ketakutan atau pemanjaan diri, tetapi pendidikan disiplin dan loyalitas.

Ummul Mukminin Aisyah Ra. Berkata : “Rasulullah SAW wafat tanpa meninggalkan makanan apapun yang dimakan makhluk hidup, selain setengah ikat gandum di penyimpananku. Saat ruhnya dijemput, baju besinya masih digadaikan kepada seorang Yahudi untuk harga 30 gantang gandum.”

Sungguh ia berangkat haji dengan kendaraan yang sangat seerhana dan pakaian tak lebih dari 4 dirham, seraya berkata,”Ya Allah, jadikanlah ini haji yang tak mengandung riya dan sum’ah.”

Pada kemenangan besar saat Makkah ditaklukkan, dengan sejumlah besar pasukan muslimin, ia menundukkan kepala, nyaris menyentuh punggung untanya sambil selalu mengulang-ulang tasbih, tahmid dan istighfar. Ia tidak mabuk kemenangan.

Betapapun sulitnya mencari batas bentangan samudera kemuliaan ini, namun beberapa kalimat ini membuat kita pantas menyesal tidak mencintainya atau tak menggerakkan bibir mengucapkan shalawat atasnya:

“Semua nabi mendapatkan hak untuk mengangkat do’a yang takkan ditolak dan aku menyimpannya untuk ummatku kelak di padang Mahsyar nanti”

Ketika masyarakat Thaif menolak dan menghinakannya, malaikat penjaga bukit menawarkan untuk menghimpit mereka dengan bukit. Ia menolak, “Kalau tidak mereka, aku berharap keturunan dari sulbi mereka kelak akan menerima da’wah ini, mengabdi kepada Allah saja dan tidak menyekutukan-Nya dengan apapun.”

Mungkin dua kata kunci ini menjadi gambaran kebesaran juwanya. Pertama, Allah, Sumber kekuatan yang Maha dahsyat, kepada-Nya ia begitu refleks menumpahkan semua keluhannya. Ini membuatnya amat tabah menerima segala resiko perjuangan; kerabat yang menjauh, shahabat yang membenci, dan khalayak yang mengusirnya dari negeri tercinta.

Kedua, Ummati, hamparan akal, nafsu dan perilaku yang menantang untuk dibongkar, dipasang, diperbaiki, ditingkatkan dan diukirnya.

Ya, Ummati, tak cukupkah semua keutamaan ini menggetarkan hatimu dengan cinta, menggerakkan tubuhmu dengan sunnah dan uswah serta mulutmu dengan ucapan shalawat?

Allah tidak mencukupkan pernyataan-Nya bahwa Ia dan para malaikat bershalawat atasnya (QS 33:56 ), justru Ia nyatakan dengan begitu “vulgar” perintah tersebut, “Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah atasnya dan bersalamlah dengan sebenar-benar salam.”

Allahumma shalli ‘alaihi wa’ala aalih

[Daripada: Untukmu Kader Dakwah, KH Rahmat Abdullah; Tajuk “Shalawat Atas Nabi saw”]

huda
Macam mana lah aku tak jatuh cinta..
Ya Rasulullah. ((“: