buat kita yang mewarisi.

bismillah

Maha Kaya Allah. Hari ini kita mewarisi islam, dari tangan-tangan orang terdahulu. Mereka yang berhujan berpanas, berpeluh berdarah, berpenat berlelah, bersakit berduka, semata-mata supaya dakwah ini terus mengalir sepanjang-panjang kronologi masa, hinggalah khilafah islam kembali memayung alam.

Tanpa  perlu cerita pun kita sudah dapat bayangkan sendiri betapa mereka itu memang benar-benar berkorban. Kalau tidak, tak mungkin kita harini tahu apa bendanya dakwah itu. Jauh sekali, hendak mewarisi dan memikul sama dakwah ini di atas bahu.

Sebab islam itu sifatnya perlu dicari, perlu didukung. Sifatnya, akan rebah kalau tidak disokong dengan kuat. Yup, wlaupun Allah mampu dan akan pelihara agama Dia ini, tapi at the same time kejayaan tu bukan percuma. Syurga tu bukan murah.

Anyway. Speaking of mewarisi dan memikul.

Hari ini begitu banyak terbit jiwa-jiwa yang mahu bersatu dengan dakwah. Yang menyerahkan dirinya untuk perjuangan yang suci ini. Dan yang sedar dengan jelas akan tujuan hidupnya. Dia tahu, dia sedar, Allah memberi kepada dia posisi sebagai pemakmur dunia. Khalifah. Dia perlu menyampaikan Islam, kerana hanya dengan Islam, dunia ini akan makmur.

amazing. Just, amazing.

Cuma satu yang banyak diperhatikan hari ini adalah, wujudnya orang-orang yang menjauhi golongan penyeru ini. sekaligus menjauhi apa yang mereka serukan – islam.

Ada banyak faktor untuk hal ini. Cuma saya berasa terpanggil untuk menyentuh berkenaan attitude kita sebagai pewaris dakwah ini, yang mahu mengalirkan dakwah tetapi meninggalkan satu element penting yang wajib ada dalam proses menyeru ini. Iaitu, element hikmah.

Hikmah, selain dari ertinya kebijaksanaan, bagi saya ianya juga adalah bererti – method, kaedah, cara dan proses yang paling sesuai dan berkesan.

Lain orang, lain hikmah yang diperlukan untuk dirinya menerima sesuatu. Jadi kita tidak ada satu template hikmah yang digunapakai dan boleh fit semua orang.

Rasulullah saw menjalankan dakwah dengan hikmah yang tip top. Dengan orang kasar, baginda begitu begini. Dengan orang lembut, baginda begini begitu pula. Dengan orang muda, begini begini. Dengan orang tua, begitu begitu. Banyak lah.

Maka, kita yang mewarisi dan menyambut dakwah ini, jika hendak mewariskannya kepada orang lain pula, tidak dapat tidak memang perlu memasukkan element hikmah itu tadi. Menyampaikan inti dakwah saja tidak cukup. Adabnya, disiplinnya, etikanya, perlu ada bersama.

Kerana kita mewarisi dakwah ini bersama kaedah-kaedah dan adab etikanya, bukan intinya semata-mata.

Tidak wajar benar jika wujud banyak pihak yang mahu menyampaikan kebenaran, mahu mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran, tetapi dengan cara/kaedah/adab yang lemah. Selepas itu berteriak, “aku tak takut korang nak buat apa dekat aku lepasni, aku sampaikan kebenaran kerana Allah!”

Hmm. Cuba fikir, ada ke orang yang mahu ikut kita kalau kita herdik mereka? Dengan alasan, cakap baik-baik dah tak mahu dengar. Apa betul ke sudah sehabis-habis baik kita berusaha memahami dia? Sudah ajak dia makan-makan, berborak? Sudah berziarah ke rumah dia, tahu masalah dan kesulitan dia?

Lagipun, kalau benar kita berbuat kerana Allah, mestilah  mengikut kaedah yang Allah suka ye tak. Berlembut, beradab, berkata dengan baik. Sedangkan terhadap Firaun pun, Allah perintahkan Nabi Musa berkata dengan baik dengan lembut, supaya Firaun tak react dengan horrible.

Berapa banyak orang yang membenci islam, allergic dengan “ustaz ustazah” ni, akibat selalu kena sound panas-panas. Padahal, nak suruh berbuat benda baik – nak suruh solat, tutup aurat, jaga ikhtilat. Makin tak mahu adalah. Kenapa tidak, egonya dilambung-lambung.

Kontraproduksi itu namanya. Sambil membina, sambil menghancurkan. Sambil mengajak, sambil menjauhkan.

Kemudian kita mengeluh, dakwah ini tidak berjaya. Tidak disambut. Umat semakin parah. Generasi kita bakal berlalu, sedangkan tidak ditemui siapa-siapa lagi yang mahu kita wariskan dakwah ini. Oh noooo.

Muayyid yang dikasihi,
Tanya diri, apa benar kita sendiri sudah warisi dakwah ini sepertimana yang ia diwariskan kepada kita? Apa sudah kita ikut adabnya, disiplinnya, etikanya, tertibnya dan hikmahnya?

Kalau belum, mustahil dakwah ini akan mengalir. Percayalah, memang mustahil.

Perjuangan ini sifatnya, akan terhenti jika tidak disambung dengan baik. Perjuangan ini bukan automatik akan mengalirr dari satu zaman ke satu zaman hanya dengan ada orang-orang yang mahu kepadanya. Tapi orang-orang yang mahu itu, perlu berusaha berbuat segala cara dan kaedah yang bertepatan, barulah ia akan berjaya.

Selaklah semua kisah dakwah para nabi. Nabi mana yang herdik kaumnya? Sedangkan nabi Luth itu, kaumnya berbuat dosa yang belum pernah dibuat sebelum itu pun, dia marah la juga, tapi dengan kasih sayang dan ada pujukannya.

“aku ada puteri, kahwini lah puteri-puteriku..” macam tu dia offer. Punyalah nak suruh kaum dia tinggalkan seks songsang.

Nabi Muhammad? Kena hambat sambil kena baling dengan batu sampai berdarah-darah, tapi berkata “maafkanlah mereka, mereka tidak tahu.” waktu malaikat offer nak hempap gunung pada kaum di Thaif tu. Lepastu siap berdoa lagii, Ya Allah, keluarkan dari kalangan mereka umat yang terbaik imannya. So a while kemudian dari kaum itu lah lahirnya mukmin-mukmin yang berkualiti.

See. Macam tu Nabi buat dakwah. Macam tu sahabat, tabii tabiin buat dakwah, kerana itu kita harini dapat merasa islam. dan mahu pula menyambut dakwah ini bersama.

Kalau, kita tak bersikap macam tu, ada harapan ke dakwah kita akan sampai kepada orang lain? entahlah.

Kita berdakwah mengikut alquran dan sunnah. Bukan alquran semata, tapi juga sunnah.

Jika dari alquran itu kita cedok intinya, maka dari sunnah kita cedok kaedahnya.

..

Buat kita yang mewarisi,

Warisilah dakwah ini sebagaimana yang ianya diwariskan kepada kita. Bersamanya ada adab, tertib, disiplin dan etika. Ada kasih sayang dan cinta yang menjadi tunjang.

Barulah namanya khalifah. Pemakmur muka bumi.

..

– Huda

Dan dengan mengerjakan dakwah ini jugalah, kita membentuk diri kita menjadi lebih muslim dari sebelumnya.

dakwah dan komitmen lain.

Bismillah.

 

Dakwah tidak sepatutnya mengganggu komitmen seorang daie itu terhadap perkara lainnya. Baik dia itu sedang belajar, bekerja, menguruskan rumah tangga, menjalankan perniagaan, melayani ibu bapa, memegang jawatan penghulu kampong mahupun ADUN kawasan, apa-apa sajalah…dakwah yang dipikul tidak sepatutnya mengganggu komitmen dirinya dengan lain-lain hal berikut.

 

Melainkan, jika dakwahnya itu ada kecelaruan niat.

Dalam erti kata lain, tidak lurus hanya kerana Allah.

 

Seorang yang mengerti erti dakwah dan berikrar mendukungnya, sepatutnya hanya menjadikan dirinya lebih komited dengan tanggungjawab-tanggungjawab lain. Kerana, kalau benar dia mengerti apa itu dakwah, apa itu khalifah dan apa itu abid, seharusnya, dia akan mengerti juga bahawa tugasnya sebagai pelajar, pekerja, anak, peniaga, penghulu kampung ataupun ADUN kawasan itu, atau apa-apa sajalah..adalah juga merupakan bahagian besar dalam dakwahnya. Maka, sebagaimana dia bekerja kuat menjayakan dakwahnya, seperti itu jugalah dia akan bekerja kuat menjalankan tanggungjawabnya yang lain.

Tidak wajar jika ada daie yang sangat bertungkus lumus menjaga usrah, menguasai bahan tarbiyyah, berprogram sana dan sini, tetapi pelajaran/kerjanya dibuat ala kadar sahaja.

 

Melainkan, jika dakwahnya itu ada kecelaruan niat.

Susah hendak diterima sebagai logik, jika dakwahnya kerana Allah taala, tetapi dia tidak bersungguh-sungguh dalam pelajaran/kerja. Sedangkan, pelajaran/kerjanya itukan sepatutnya dakwah juga, dan haruslah kerana Allah taala juga?

 

Melainkan, dia begitu komited dengan dakwah kerana ada niat lain.

Niat yang….hanya Allah tahu. Hmmm.

 

Semoga seluruh para daie dapat menilai dan memuhasabah kembali prestasi dan komitmen diri dalam hal lain. Jadikan itu sedikit sebanyak sebagai indikator keikhlasan perjuangan ini. Kalau terasa seperti diri tidak menitikberatkan tanggungjawab-tanggungjawab lain, tetapi dakwah cemerlang pula, maka marilah periksa, ini dakwah kerana Allah ke, atau kerana sesuatu yang lain?

 

Daie itu sepatutnya rajin orangnya. Komited. Boleh diharap. Dalam segala hal dalam sisi kehidupannya.

 

– Huda

sebenarnya,
aku menampar diri. T__T

Jangan tangkap debunga itu, sabar. Ia akan hinggap sendiri.

Musim semi di Canberra, Australia, Oktober 2013.

Seluruh kawasan universiti penuh dengan debunga yang gugur dari pokok, dan berterbangan, penuh, merata-rata. Serius, memang penuh seluruh ruang udara di situ. Aku tak pasti debunga jenis apa, tapi bila aku dapat pegang satu, rupa bentuk dia lebih kurang kapas. Mungkin sebab itulah dia mudah sangat dibawa angin.

Aku berjalan di perkarangan universiti sambil tergelak dalam hati, melihat gelagat orang ramai. Ada yang mengipas-ngipaskan tangan, gaya macam halau lalat. Ada yang tekup sapu tangan ke hidung dan mulut. Ada yang cuba kejar, tak dapat-dapat. Ada yang memang betul-betul rimas sampai berkerut dahinya. Tak kurang juga, yang berlagak biasa saja.

Aku berjalan di samping suami tercinta. Kami baru sudah settle kan sedikit kerja masing-masing di Chifley Library, dan sekarang nak balik ke rumah. Masak dinner, lepastu malam nanti ada usrah.

Sambil si dia berjalan menolak basikal, aku di sebelahnya ini duk melompat-lompat kecil (sambil control ayu), cuba untuk tangkap debunga/kapas yang berterbangan itu. Geram jugak, asyik melintas betul-betul depan hidung depan mata, tapi tak dapat-dapat jugak.

“Dapat tak tu..” Soalnya bernada usik. Aku tercabar la jugak, huh.

“Alah..dapatnya. iyahh!” aku membalas, sambil terus berusaha untuk tangkap debunga-debunga tu. Eii geram sungguh. Satu pun tak ada yang hinggap.

Suamiku ketawa. Amboi, suka nya eh?

“Eleh..abang pun takkan dapatnya..cubalah kalau terer!” aku mencabar.

Aku yakin jugalah dia tak akan dapat. Sebab aku dah buat satu teori, debunga tu memang tak akan dapat ditangkap. Sebab dia ringan, agaknya. Entah, eish, apa-apalah.

Suamiku hanya tersenyum. Dia memang selalu macam tu, dalam semua urusan pun dia sentiasa tersenyum. kawan-kawan dia kata, sikapnya yang satu ni persis Rasulullah saw. Sejuk hati siapa saja yang terpandang. Aku setujulah. Tapi boleh jadi ini biased, he he.

Matanya tertumpu pada satu debunga yang makin mendekat. Aku jerit excited, “haa cepat abang, cepat!”

Aku pasti, bila dia angkat tangan dia untuk tangkap debunga tu nanti, mesti benda tu akan lari lebih jauh. Sebab, itulah yang jadi dekat aku sejak tadi.

Perlahan, dia tadahkan tangannya, dan dibawa ke arah debunga tu.

Perlahan juga, debunga itu hinggap di atas tapak tangannya, seolah memang itu rumahnya. Cantik dan comel. Lembut, dan tenang.

Aku hampir ternganga, kagum dengan apa yang aku baru lihat. Tapi mujurlah sempat kawal riak muka.

Suamiku masih tersenyum, dan dia berikan debunga di dalam tapak tangannya itu kepadaku. Aku hanya tengok, tak mahu pegang. Saja, malas. Lagipun, aku takut nanti dia terbang semula. Waktu itulah aku lihat, yang debunga itu bentuk dia macam kapas.

Sekejap kemudian, suamiku membiarkan angin membawanya pergi.

Aku tersenyum gembira, puas. Then aku rangkul kemas lengan dia, dan kami teruskan berjalan sambil bercerita macam-macam.

..

Di dalam fikiran, aku terbayang-bayang kenangan tiga tahun dahulu. Sewaktu, aku mula-mula bertemu dengan erti sebenar kehidupan, iaitu pada saat aku mula bernafas di dalam dunia tarbiyah dan dakwah. Aku rasa, aku seperti itulah, debunga kapas itu. Cuba ditangkap-tangkap, tapi aku hanya lari lebih jauh. Bila dibiarkan, aku sendiri yang datang bertandang. Sebab hakikatnya, tarbiyah itu sangat memikat dan menggoda. Cuma kena petik suis yang betul saja. hihi.

Begitulah dakwah.Penuh seni, serius la adik kakak, tak tipu ni. Kita bukan berurusan dengan robot atau haiwan, tapi kita berurusan dengan manusia. Yang macam-macam hati, macam-macam jiwa, macam-macam rupa.

Kita tak akan mampu menawan manusia melalui dakwah ini, kalau asyik hendak gopoh dan memaksa-maksa, mengejar dan menangkap tanpa sabar dan hikmah sebagai kunci.

Manusia – hanya mampu ditawan oleh cinta dan kasih sayang. Sebab tu, Allah hadiahkan setiap manusia dengan anugerah hati dan cinta setiap seorang. Bukan cuma untuk dinikmati sendiri-sendiri, tapi untuk digunakan membawa sesama manusia ke jalan syurga ilahi.

Hassan Al Banna ada gariskan di dalam risalah dakwatuna, bahawa betapa kita ini berkerja dengan dakwah ini, atas dasar sayang sesama kita. Kita nak kita dan semua orang, selamat dan bahagia di dalam syurga abadi. Kita nak kita dan semua orang, terselamat dari azab neraka punya api.

Betapa kita, akan mengorbankan seluruh harta dan jiwa kita untuk orang lain. Sebab kita sayangkan mereka, sayang sungguh-sungguh, bukan main-main.

..

Jadi, berlembutlah. Bersabarlah. Bertenanglah, dan berhaluslah.

Tawanlah manusia dengan cinta, confirm hati mereka akan tertambat kemas nanti.

Siapa nak lebih feel, jemputlah datang ANU Canberra. Tengok sendiri macam mana seluruh uni penuh dengan benda debunga kapas tu terbang-terbang.

And, cubalah tangkap.  (:

** 3 jam selepas siap entry ni, baru jumpa satu artikel. Nama benda tu fluff rupanya. Nah, buka link ni kalau tak caye:
http://the-riotact.com/images-of-canberra-a-bumper-year-for-fluff/30034

lushpup-fluff_fall_101022

ini gambar sebenar tau

 

~~

Huda

cintailah. nescaya kamu akan ke syurga bersama orang yang kamu cinta. 

i’d never put on socks to anyone before.

bismillah..

 

*please read with necessary pauses*

Never, had i put any thought, that one day, i will be putting socks on – – – – – to a man’s feet.

..

And i love the feeling so much (:

..

..

..

Wedding_rings

 

Marriage.

Never it crossed my mind, that by the age of 22, i will be lawfully, syari’e-ly handed over to a man – whose age is 22 as well. (My husband is couple months younger than me by the way. hihi.)

In a land far from home – Hobart, Tasmania, a legendary handshake that took less than 2 minutes had made us the clothes to each other.

“..They (your wife) are clothing for you and you are clothing for them..” (al baqarah 187)

 

Why clothing? No please, not because we’re going to wrap each other literally. I do believe we all have enough stock of jeans and leather for that.

We are clothing for each other, because husbands and wives protect, guide, assist, understand, defend, stand, and care for each other. Its like a jeans or leather jacket in a way, but more than that. Because they do that, not only to feed the hunger of responsibility, but they do that for the sake of Allah, and for the aim to get both of them, into Jannah.

My husband and i, at the first evening of our marriage, we agreed on one thing. That we kinda make it as the Primary Constitution of our marriage.

“give everything, expect nothing, wallahu ghayatuna.”

 

For the past 2 months, this is the thing, that has been whispering to my pair of ears every time i see flaws on him, and i secretly hope it is the same that goes to him when i display my flawful side to him. Even though thaaaatt – hoping – has somehow contradicted with the phrase “expect nothing” lol. :p

 

I learned that to a wife – giving – is the sweetest thing on earth, when it comes to her husband. Especially when the husband really is in need.

Well on the real ground, i dont really enjoy cooking everyday. And I am not into cleaning and packing so geek.

And i never, put socks on anyone, EVER. Except babies.

But i love doing these, for my husband. That excitement is out of nowhere just appeared, and i swear it makes my day incomplete for skipping those tasks.

My husband does not really enjoy wearing shoes. But in winter, of course every body needs that or those feet will turn blue. He is willing to try anyway. So to make it easier for him to adapt with this change, id help him with the socks everyday before he left for class.

Cheesy, i know. Little and insignificant, i know.

But through giving, even though of small things, the value of syukur is much more expressed. We thank, by actions, dont we?

“But as for the favor of your Lord, express it.” (ad dhuha 11)

 

 

I remember i used to be so happy and been smiling all day for being able to print, bind, and post a Thermal Textbook across 1500miles to my husband, when a day before he looked (through the webcam) so stressed for has wrongly printed a copy that he wasnt able to use. It was funny how secretly i was able to access his university portal account and identify which one is the pdf. Hehe.

its true they said, a wife can be a good spy. :p

And i felt so blessed to see him happy and stress-less again, when he received the book at his doorstep one day later. Thanks to Australian Post service.

Not to mention that i feel so blessed that my husband loves to help me with the dishes while i cook,

and makes the bed while i do the cleaning,

and does the laundry while i hang them.

“amal jamaie,” he said. Wow what a term. Hehe.

 

“And of His signs is that He created for you from yourselves mates that you may find tranquillity in them; and He placed between you affection and mercy. Indeed in that are signs for a people who give thought.: (ar rum 21)

No im not here to elaborate the story of my 2-month-old-marriage so people may think or say that we two are that so called lovebirds and so sweet or cheesy or something, no.

What i want to make-a-point here is, that when Allah promised he will place affection and mercy between husband and wife through marriage, it doesnt just happen by magic. Its not like, “okay so you’re now married, from now on you will be happy all time, no pain and no unpleasant feeling will sneak in.” Heck no. BIG no.

Affection and mercy, is something to be worked for, hardly. Continuously. Creatively. With knowledge and passion. With planning and determination.

Just because you are now halal to the person of your choice, it will not make your life like a fairytale, like how the movies love to make it looks like. Oh dont fall for that, i beg you. Fairytale only ‘exist’ in Jannah.

Watch the phrase, “..mates that you may find tranquility in them..”

So you see, we may, or may not. it all depends to us alone.

Nothing is automatically generated. Islam is a religion that teaches the followers to work hard, in order to earn the promised rewards. Manually generated, i would say.

That is why – in marriage, or in anything that we do, the right niat, the right ghoyah, and the right knowledge is crucial.

Everything is back to the Quran and Sunnah.

Islam has taught the believers to be the ideal partner to one another.

Well dont get me wrong. For being ideal partners, problems will not be gone.

Be married or single, life will keep throwing us lemons, and it never seemed to gonna get bored of that. But an ideal (*in the context of islam) partner, will be able to cope and enjoy the problems, with LOVE and AFFECTION. And make a cup of sweet lemonade or some lemon crumble out of it.

Marriage is one of the crucial stages of making changes in the community. Or even to the world.

A society that lives in harmony, consists of families that live in harmony, within it.

Home, where the real teaching begins and developed, where the children are shaped and designed, is the perfect place to instill the value of Quran and Sunnah. Is the perfect place to uphold the value of Islam ultimately.

Therefore, (ish dah macam buat essay jawab exam je) without sakinah and mawaddah between the husband and the wife, the family will not be able to provide a strong islamic surrounding for the children. And subsequently ok dah. ni dah memang macam essay jawab exam.

 

Come.

Just, work the best for our marriage. Learn from the prophet. Listen to the Quran. Be determined and be passionate.

We are building an ummah here. We are not just creating some small world between us and our partner, we are going to change the world to be a better place – and it starts from an ideal (*again, in the context of islam) marriage.

so,

give everything. expect nothing. wallahu ghayatuna. (:

La hawla, wa la quwwata, illa billah.

1185581_713307812017737_2108185339_n

 

Huda

sorry for the silence on the wall. Second semester and a new life phase was being pretty cheesy on me.

but im back on the blog.

Now, with a great imam by my side.

Hasbunallahu wa ni’mal wakeel. (:

berhala yang belum pecah

Bismillah..

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya.

 

~~

 

Kira-kira 1400 tahun dahulu, Rasulullah bergerak keluar dari tanah Al-Munawwarah Madinah, menuju ke tanah Al-Mukarramah Makkah, dengan bala tentera seramai sepuluh ribu orang yang kesemuanya dari kalangan para sahabat yang jujur dan lurus dalam melangkah, gagah. Pantang mengalah, demi agama Allah.

Berpergian mereka dengan satu misi. Tanah turunnya wahyu itu akan ditawan kembali. Akan dipancang dengan satu panji. Akan disimbah dengan cahaya islami. Akan disimbah lagi dan lagi, biar bercahaya terang dan memukau, dengan cahaya ilahi.

Bukan kecil kekuatan mereka. Bantuan Allah benar-benar ada, menambah daya dan upaya ke atas setiap  para mukmin itu yang masing-masing mendambakan syurga.

“Apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan, dan kamu melihat manusia berbondong-bondong masuk ke dalam agama Allah..”

An-Nasr: 1-2

 

Hari itu menyaksikan Kota Mekah dibuka.
Debu dan batu jadi saksi, jiwa nan perkasa tunaikan janji. Seagung kepak sang rajawali, hancurkan kecongkakan tirani. (*lirik lagu)

Sesungguhnya tiada daya dan tiada upada, melainkan dengan adanya Allah bersama.

 

~~

“Kebenaran telah datang dan kebatilan menghilang, sesungguhnya kebatilan itu telah terpadam”

(al-Isra’: 81)

 

Dari atas Kaabah, dengan busar panah di tangan, Rasulullah menyebut untaian ayat ini.

Dengan busar panah di tangan itu, baginda menjatuhkan berhala-hala sebanyak tiga ratus enam puluh semuanya. Satu, demi satu.

“Kebenaran telah datang dan kebatilan tiada lagi menjelang dan tiada pula ia berulang “

(Saba’: 49)

 

Lalu berhala-berhala pun jatuh dan tumbang, hancur berderai-derai.

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

 

~~

 

Itulah kesudahan berhala-berhala yang disembah oleh puak-puak musyrikin Mekah. Padahal nyata, sedikitpun berhala itu tidak mampu memberikan apa-apa kepada sesiapa, malah untuk dirinya sendiri pun ia tidak mampu berbuat apa-apa.

Ahhaa, menyebut tentang itu, mengingatkan kepada berhala yang dinamakan “manat” oleh Amru bin Jamuh suatu ketika sebelum keislamannya dahulu. Waktu tuhannya itu hilang. Waktu dia mencari-cari dalam amarahnya,

“Mana manat gua??”

 

Waktu itulah beliau melihat kerumunan orang di lubang kotoran, lalu dihampirinya, dan ia mendapati “tuhannya” terhunjam ke kotoran dengan pedang dan bangkai anjing di pundaknya.

Amru pun sedar, berhala yang selama ini disembahnya tidak mempunyai kekuatan apa-apa, bahkan untuk mempertahankan dirinya sendiri pun tidak mampu, walaupun senjata tersedia.

 

 

Namun,

bukan semua berhala boleh pecah dengan hentakan tukul atau tembakan busur panah.

 

1400 tahun sudah berlalu, namun umat hari ini menyaksikan masih banyak rupanya berhala yang belum “pecah”.

Berhala yang bersembunyi di dalam dada muslim, dan mengganggu lurusnya ingatan dan ketaatan seorang hamba kepada Allah yang Maha Esa.

Berhala yang dituruti kata-katanya, didengari bisikannya dan dibuntuti permintaannya. Langsung, menjadikannya tuhan kepada empunya jiwa. Ya, tuhan.

Itulah – hawa nafsu. Yang sentiasa dahaga, untuk disuap dengan keseronokan yang sia-sia.

Maka tidak peliklah, jika Allah bertanya,

“pernahkah kamu melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai tuhannya?”

al furqan:43

 

Kerana berhala itu tidak semuanya boleh dipecah hancurkan oleh tukul atau busur panah, maka masih banyak lagi hari ini ‘mereka’ yang belum pecah, belum hancur.

Yang masih ditaati, didengari dan dibuntuti. Walaupun kadang-kala berselang-seli pula dengan mentaati Allah.

Solat, tapi juga pergi ke pesta-pesta hiburan, berlaga bahu lelaki perempuan.

Puasa, tapi mahu juga buka aurat sekali-sekala, berhibur dan menurut rasa.

 

Iya, mungkin benar,

“Alahai. Jangan lah syadid (keras) sangat. At least dia solat. Dari dia tak solat langsung?

Maksiat-maksiat tu lama-lama dia tinggal lah. Jangan sebab dia campur-campur, kita nak kata dia kufur, nak samakan dia dengan musyrikin Mekah dulu tu.  

Iman manusia ni kan, yazid wa yankus..

 

Tuddiaa.

Tapi maaf. Maaf banyak-banyak.

Sampai bila?

Bukankah..

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semuam mengetahuinya.”

(albaqarah:42)

 

Dan tidak takutkah..

“Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya,

dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya?

Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat).

Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?”

(al-jatsiyah ayat 23)

 

samada 1400 tahun dulu atau sekarang, di Mekah atau di mana-mana, sejak dulu hingga sekarang, Tuhan kita tetap sama –  cuma satu. dan Dia Maha Esa.

Maka kalau dahulu menyembah berhala itu perlakuan syirik mempersekutukan Allah, maka sekarang pun ia tetap sama.

Maaf, wahai jiwa-jiwa. Azab Allah itu lebih syadid (keras) lagi, cukuplah itu untuk membuka luas-luas mata kita.

 

Kalimah syahadah yang kita lafaz,

Lailahaillallah, Muhammadur Rasulullah – sudah masanya kita buktikan dengan jelas dan nyata.

 

Lailahaillallah, la syarikalah.

Tiada Tuhan melainkan Allah, tiada sekutu bagiNya.

 

~~

 

Suatu petang, dua sahabat berjalan. Yang seorang nya bersuara,

“Depan rumah jiran aku ada patung berhala.” 

Katanya, sambil pegang iphone, buka application 9gag.  Sebentar kemudian disusuli ketawa gembira.

“Belum tibakah masanya bagi orang-orang beriman, untuk khusyuk hati mereka mengingati Allah, dan mematuhi kebenaran yang diturunkan kepada mereka?”

al hadid:16

 

Inilah masanya, wahai jiwa-jiwa.

Berhala-berhala yang belum pecah itu, hancurkan. Hancurkan.

 

:.

Huda

bukan aku tidak pernah, merasa bahana nya.

aku juga sedang pahit berusaha. aku juga mahu ke syurga.

Rational people don’t sin around.

bismillah..

Economist (generally) believe that people (generally)
behave rationally.

Rational people make choices about alternative courses
of action by comparing benefits and costs, and will only
willingly take an action if they expect the extra benefits
they get are going to be greater than the extra costs
they incur.

So kesimpulan yang aku dapat dari nota ekonomi ni adalah, orang yang memilih untuk buat maksiat demi seronokkan hati – adalah TIDAK RASIONAL.

Sekian.

~

Huda

iklan sambil study untuk paper econs isnin ni.

Kisah: Kenapa aku jatuh cinta padanya.

Bismillah

Apa yang Tuan pikirkan tentang seorang laki-laki berperangai amat mulia, yang lahir dan dibesarkan di celah-celah kematian demi kematian orang-orang yang amat mengasihinya?

Lahir dari rahim sejarah, ketika tak ada seorangpun mampu mengguratkan kepribadian selain kepribadiannya sendiri. Ia produk ta’dib Rabbani (didikan Tuhan) yang menantang mentari dalam panasnya dan menggetarkan jutaan bibir dengan sebutan namanya, saat muaddzin mengumandangkan adzan.

Di rumahnya tak dijumpai perabot mahal. Ia makan di lantai seperti budak, padahal raja-raja dunia iri terhadap kekokohan struktrur masyarakat dan kesetiaan pengikutnya. Tak seorang pembantunya pun mengeluh pernah dipukul atau dikejutkan oleh pukulannya terhadap benda-benda di rumah.

Dalam kesibukannya ia masih bertandang ke rumah puteri dan menantu tercintanya, Fathimah Az-Zahra dan Ali bin Abi Thalib.

Fathimah merasakan kasih sayangnya tanpa membuatnya menjadi manja dan hilang kemandirian. Saat bani Makhzum memintanya membatalkan eksekusi atas jenayah seorang perempuan bangsawan, ia menegaskan: “Sesungguhnya yang membuat binasa orang-orang sebelum kamu ialah, apabila seorang bangsawan mencuri kamu biarkan dia dan apabila yang mencuri itu rakyat jelata mereka tegakkan hukum atas-nya. Demi Allah, seandainya Fathimah anak Muhammad mencuri, maka Muhammad tetap akan memotong tangannya.”

Hari-harinya penuh kerja dan intaian bahaya. Tapi tak menghalanginya untuk – lebih dari satu dua kali – berlomba jalan dengan Humaira, sebutan kesayangan yang ia berikan untuk Aisyah binti Abu Bakar Ash-Shiddiq. Lambang kecintaan, paduan kecerdasan dan pesona diri dijalin dengan hormat dan kasih kepada AshShiddiq, sesuai dengan namanya “si Benar”.

Suatu kewajaran yang menakjubkan ketika dalam sibuknya ia masih menyempatkan memerah susu domba atau menambal pakaian yang koyak.

Setiap kali para shahabat atau keluarganya memanggil ia menjawab: “Labbaik”. Dialah yang terbaik dengan prestasi besar di luar rumah, namun tetap prima dalam status dan kualitasnya sebagai “orang rumah”.

Di bawah pimpinannya, laki-laki menemukan jati dirinya sebagai laki-laki dan pada saat yang sama perempuan mendapatkan kedudukan amat mulia.”Sebaik-baik kamu ialah yang terbaik terhadap keluarganya dan akulah orang yang terbaik diantara kamu terhadap keluargaku.”

“Tak akan memuliakan perempuan kecuali seorang mulia dan tak akan menghina perempuan kecuali seorang hina,” demikian pesannya.

Di sela 27 kali pertempuran yang digelutinya langsung (ghazwah) atau di panglimai shahabatnya (sariyah) sebanyak 35 kali, ia masih sempat mengajar Al-Qur’an, sunnah, hukum, peradilan, kepemimpinan, menerima delegasi asing, mendidik kerumahtanggaan bahkan hubungan yang paling khusus dalam keluarga tanpa kehilangan adab dan wibawa.

Padahal, masa antara dua pertempuran itu tak lebih dari 1,7 bulan.

Setiap kisah yang dicatat dalam hari-harinya selalu bernilai sejarah. Suatu hari datanglah ke masjid seorang Arab gunung yang belum mengerti adab di masjid. Tiba-tiba ia kencing di lantai masjid yang berbahan pasir. Para shahabat sangat murka dan hampir saja memukulnya. Sabdanya kepada mereka: “Jangan. Biarkan ia menyelesaikan hajatnya.”

Sang Badui terkagum. Ia mengangkat tangannya, “Ya Allah, kasihilah aku dan Muhammad. Jangan kasihi seorangpun bersama kami.” Dengan senyum ditegurnya Badui tadi agar jangan mempersempit rahmat Allah.

Ia kerap bercengkerama dengan para shahabatnya, bergaul dekat, bermain dengan anak-anak, bahkan memangku balita mereka di pangkuannya. Ia terima undangan mereka; yang merdeka, budak laki-laki atau budak perempuan, serta kamu miskin.

Ia jenguk rakyat yang sakit di ujung Madinah. Ia terima permohonan ma’af orang.

Ia selalu lebih dulu memulai salam dan menjabat tangan siapa yang menjumpainya dan tak pernah menarik tangan itu sebelum shahabat tersebut yang menariknya.

Tak pernah menjulurkan kaki di tengah shahabatnya hingga menyempitkan ruang bagi mereka. Ia muliakan siapa yang datang, kadang dengan membentangkan bajunya. Bahkan ia berikan alas duduknya dan dengan sungguh-sungguh.

Ia panggil mereka dengan nama yang paling mereka sukai. Ia beri mereka kuniyah (sebutan bapak atau ibu si Fulan).

Tak pernah ia memotong pembicaraan orang, kecuali sudah berlebihan. Apabila seseorang mendekatinya saat ia sholat, ia cepat selesaikan sholatnya dan segera bertanya apa yang diinginkan orang itu.

Pada suatu hari dalam perkemahan tempur ia berkata: “Seandainya ada seorang shalih mau mengawalku malam ini.” Dengan kesadaran dan cinta, beberapa shahabat mengawal kemahnya.

Di tengah malam terdengar suara gaduh yang mencurigakan. Para shahabat bergegas ke arah sumber suara. Ternyata Ia telah ada di sana mendahului mereka, tagak di atas kuda tanpa pelana. “Tenang, hanya angin gurun,” hiburnya.

Nyatalah bahwa keinginan ada pengawal itu bukan karena ketakutan atau pemanjaan diri, tetapi pendidikan disiplin dan loyalitas.

Ummul Mukminin Aisyah Ra. Berkata : “Rasulullah SAW wafat tanpa meninggalkan makanan apapun yang dimakan makhluk hidup, selain setengah ikat gandum di penyimpananku. Saat ruhnya dijemput, baju besinya masih digadaikan kepada seorang Yahudi untuk harga 30 gantang gandum.”

Sungguh ia berangkat haji dengan kendaraan yang sangat seerhana dan pakaian tak lebih dari 4 dirham, seraya berkata,”Ya Allah, jadikanlah ini haji yang tak mengandung riya dan sum’ah.”

Pada kemenangan besar saat Makkah ditaklukkan, dengan sejumlah besar pasukan muslimin, ia menundukkan kepala, nyaris menyentuh punggung untanya sambil selalu mengulang-ulang tasbih, tahmid dan istighfar. Ia tidak mabuk kemenangan.

Betapapun sulitnya mencari batas bentangan samudera kemuliaan ini, namun beberapa kalimat ini membuat kita pantas menyesal tidak mencintainya atau tak menggerakkan bibir mengucapkan shalawat atasnya:

“Semua nabi mendapatkan hak untuk mengangkat do’a yang takkan ditolak dan aku menyimpannya untuk ummatku kelak di padang Mahsyar nanti”

Ketika masyarakat Thaif menolak dan menghinakannya, malaikat penjaga bukit menawarkan untuk menghimpit mereka dengan bukit. Ia menolak, “Kalau tidak mereka, aku berharap keturunan dari sulbi mereka kelak akan menerima da’wah ini, mengabdi kepada Allah saja dan tidak menyekutukan-Nya dengan apapun.”

Mungkin dua kata kunci ini menjadi gambaran kebesaran juwanya. Pertama, Allah, Sumber kekuatan yang Maha dahsyat, kepada-Nya ia begitu refleks menumpahkan semua keluhannya. Ini membuatnya amat tabah menerima segala resiko perjuangan; kerabat yang menjauh, shahabat yang membenci, dan khalayak yang mengusirnya dari negeri tercinta.

Kedua, Ummati, hamparan akal, nafsu dan perilaku yang menantang untuk dibongkar, dipasang, diperbaiki, ditingkatkan dan diukirnya.

Ya, Ummati, tak cukupkah semua keutamaan ini menggetarkan hatimu dengan cinta, menggerakkan tubuhmu dengan sunnah dan uswah serta mulutmu dengan ucapan shalawat?

Allah tidak mencukupkan pernyataan-Nya bahwa Ia dan para malaikat bershalawat atasnya (QS 33:56 ), justru Ia nyatakan dengan begitu “vulgar” perintah tersebut, “Wahai orang-orang yang beriman, bershalawatlah atasnya dan bersalamlah dengan sebenar-benar salam.”

Allahumma shalli ‘alaihi wa’ala aalih

[Daripada: Untukmu Kader Dakwah, KH Rahmat Abdullah; Tajuk “Shalawat Atas Nabi saw”]

huda
Macam mana lah aku tak jatuh cinta..
Ya Rasulullah. ((“: